Daya lebih bersih: mengurangi emisi dengan tangkapan dan penyimpanan karbon

Selama lebih dari 30 tahun, para insinyur dan ilmuwan ExxonMobil telah meneliti, mengembangkan, dan menerapkan teknologi yang dapat memainkan peran dalam pengerahan tangkapan dan penyimpanan karbon secara luas.

Artikel

In this article

Daya lebih bersih: mengurangi emisi dengan tangkapan dan penyimpanan karbon

Peluang penelitian dengan CCS

Mencapai pengurangan yang berarti dalam emisi gas rumah kaca akan membutuhkan berbagai solusi, dan ExxonMobil percaya bahwa tangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) memiliki potensi untuk memainkan peran penting.

CCS adalah proses dimana karbon dioksida dari aktivitas pembangkit listrik dan industri lainnya yang akan dilepaskan ke atmosfer ditangkap, dikompresi dan diinjeksikan ke dalam formasi geologi bawah tanah untuk penyimpanan yang aman, selamat dan permanen. Intergovernmental Panel on Climate Change (Panel Antarpemerintah untuk Perubahan Iklim) memperkirakan bahwa pembangkit listrik berbahan bakar fosil dan fasilitas industri besar menghasilkan sebanyak 60 persen dari emisi karbon global. Dengan demikian, pengerahan secara luas tangkapan dan penyimpanan karbon yang hemat biaya berpotensi akan berdampak besar pada tingkat gas rumah kaca dunia.

Peluang terbesar untuk pengerahan CCS skala besar di masa depan mungkin ada di sektor pembangkitan listrik berbahan bakar gas alam. Meskipun teknologi CCS dapat diterapkan untuk pembangkit listrik berbahan bakar batu bara, biaya untuk menangkap CO2 sekitar dua kali lipat dari pembangkit listrik gas alam. Selain itu, karena pembangkit listrik berbahan bakar batu bara menciptakan CO2 sekitar dua kali lebih banyak per unit listrik yang dibangkitkan, ruang penyimpanan geologis yang diperlukan untuk menyimpan CO2 yang dihasilkan dari pembangkit listrik berbahan bakar batu bara adalah dua kali lipat dari yang dibutuhkan untuk pembangkit berbahan bakar gas.

Pada 2017, ExxonMobil menangkap 6,6 juta metrik ton CO2 untuk disimpan - setara dengan menghilangkan emisi gas rumah kaca tahunan lebih dari 1 juta kendaraan penumpang.

ExxonMobil memanfaatkan keahlian ini untuk melakukan penelitian fundamental dan hak milik untuk mengembangkan terobosan teknologi tangkapan karbon dengan tujuan untuk mengurangi kompleksitas, menurunkan biaya dan pada akhirnya mendorong pengerahan global teknologi penting ini secara luas.

Proses tangkapan dan penyimpanan karbon

Tangkapan Karbon

Langkah 1: Menangkap CO2

Langkah pertama dalam proses CCS adalah menangkap, atau memisahkan, CO2 dari pembangkit listrik atau fasilitas produksi industri. Tangkapan mewakili langkah paling mahal dan paling boros energi dari seluruh proses.

ExxonMobil memiliki pengalaman luas dalam memisahkan CO2 dari hidrokarbon di fasilitas pemrosesan gas alamnya, tempat kotoran dikeluarkan dari gas sebelum diangkut melalui pipa.

ExxonMobil bekerja untuk mengembangkan teknologi tangkapan CO2 baru dengan tujuan mengurangi biaya, kompleksitas operasi dan kebutuhan atas alokasi modal awal yang besar. Misalnya, ExxonMobil dan FuelCell Energy, Inc., telah bermitra untuk mengembangkan teknologi tangkapan CO2 menggunakan sel bahan bakar karbonat. Pendekatan baru ini memiliki potensi untuk menjadi lebih murah dan lebih mudah dioperasikan daripada teknologi yang ada, dan dapat diterapkan secara modular dengan penerapan ke berbagai pengaturan industri.

Langkah 2: Proses transportasi

Langkah kedua adalah mengangkut CO2 yang ditangkap melalui pipa ke penyimpanan dalam formasi geologi bawah tanah, seperti reservoir minyak atau gas yang menipis.

ExxonMobil Pipeline Company beroperasi atau memiliki kepentingan pada lebih dari 12.000 mil (lebih dari 19.000 kilometer) pipa di Amerika Serikat, menggunakan teknologi paling canggih dan prosedur kontrol kualitas yang ekstensif untuk memastikan keselamatan jalurnya. Program manajemen integritas perusahaan mencakup berbagai teknik pengujian dan pemantauan – mulai dari hydrotesting hingga alat bantu yang bergerak melalui pipa untuk memeriksa cacat atau kontrol korosi yang sedang terjadi. Selain langkah-langkah inspeksi dan pemeliharaan ini, Pusat Kontrol Operasi perusahaan memantau operasi pipa selama 24 jam.

Langkah 3: Injeksi dan penyimpanan

Langkah kedua adalah mengangkut CO2 yang ditangkap melalui pipa ke penyimpanan dalam formasi geologi bawah tanah, seperti reservoir minyak atau gas yang menipis.

ExxonMobil Pipeline Company beroperasi atau memiliki kepentingan pada lebih dari 12.000 mil (lebih dari 19.000 kilometer) pipa di Amerika Serikat, menggunakan teknologi paling canggih dan prosedur kontrol kualitas yang ekstensif untuk memastikan keselamatan jalurnya. Program manajemen integritas perusahaan mencakup berbagai teknik pengujian dan pemantauan – mulai dari hydrotesting hingga alat bantu yang bergerak melalui pipa untuk memeriksa cacat atau kontrol korosi yang sedang terjadi. Selain langkah-langkah inspeksi dan pemeliharaan ini, Pusat Kontrol Operasi perusahaan memantau operasi pipa selama 24 jam.

ExxonMobil juga mengembangkan kemampuan penyimpanan CO2 di bawah permukaan dengan memanfaatkan pengalaman puluhan tahun dalam eksplorasi, pengembangan, dan produksi sumber daya hidrokarbon. Keahlian ini adalah kunci untuk menyimpan secara permanen CO2 jauh di bawah tanah dengan cara yang aman dan aman.

Sebagai contoh, kami bekerja sama dengan universitas terkemuka di seluruh dunia untuk lebih mengkarakterisasi kapasitas penyimpanan bawah permukaan dan mengembangkan teknologi dan teknik pemantauan CO2 yang ditingkatkan.

Konten terkait

Teknologi sel bahan bakar karbonat mutakhir dalam tangkapan dan penyimpanan karbon

Memajukan teknologi yang ekonomis dan berkelanjutan untuk menangkap karbon dioksida dari penghasil emisi besar, seperti pembangkit listrik, adalah bagian penting dari rangkaian penelitian ExxonMobil terkait solusi emisi yang lebih rendah guna mengurangi risiko perubahan iklim.

Tangkapan Karbon Artikel

Tangkapan dan penyimpanan karbon

Dengan total sekitar seperlima kapasitas tangkapan karbon total dunia, ExxonMobil adalah pemimpin dalam salah satu teknologi emisi gas rumah kaca rendah generasi berikutnya yang terpenting, menangkap sekitar 7 juta ton CO2per tahun. Sejak 1970, ExxonMobil secara kumulatif telah menangkap lebih banyak CO2 dibandingkan perusahaan lain — menyumbang lebih dari 40 persen dari total kumulatif CO2 yang ditangkap.

Penelitian dan inovasi Topik